Aduh Asyiknya Jadi Murid Baru

a_123.gifSobat, ternyata waktu berjalan begitu singkat ya! Sobat yang waktu itu masih duduk dibangku sekolah dasar telah melewati waktu enam tahun dengan seragam putih-merah. Di detik-detik akhir cerita masa sekolah dasar, ada perasaan malu mengunakan kostum ala bendera Indonesia dibalik. Alhamdulillah, kini seragam keseharian udah berganti putih-biru (udah sujud syukur belum?). yang dulunya masih anak-anak dan kekanak-kanakan kini udah agak gede yang masih kekanak-kanakan, ngaku aja deh!. Yang dulu makan masih minta disuapin , weh…sungguh terlalu! Sekarang keterlaluan kalo masih disuapin. Yang dudlu masih dimandiin, weh… malu-maluinn! Sekarang so pasti mandi sendiri.

Sobat yang dulunya duduk di bangku smp dengan pakaian kebesaran putih-biru, tentu lain ceritannya. Diakui atao tidak sobat udah merasa gede tapi masih anak-anak makanya dijulukin ABG alias anak baru gede. Segede gedenya anak smp ya termasuk masih anak-anak tapi telah memiliki perasaan kayak anak gede. Sobat ngerti nggak maksudnya…! Gamma sih ABG, agak binggung gituu’….
Coba sekarang direnungkan sejenak saat-saat smp dulu, atau kebetulan sobat masih di bangku smp. Badan kita belum terlalu gede, pikiran kita masih cetek kene alias ngikuti nafsu doang. Yang disuka hal-hal yang menyenangkan aja. Kalo punya masalah bisanya murung, kesel, marah, nyalahin orang, merasa diri kita nggak bersalah. Ibadah seperti zebra kadang sholat kadang nggak, tapi masih banyak nggaknya, aduh…jadi malu hati. Mulai tumbuh perasaan yang aneh, saat memandang teman lawan jenis terasa ada sinyal GGC getar-getar cinta. Seiring dengan kenaikan kelas, sinyal GGC makin bertambah kuat. Dan, sinyal itulah yang biasa mengganggu konsentrasi belajar.

Sobat, masa-masa smp mungkin udah lewat beberapa waktu lalu. Kebosenan make baju putih-biru kini tlah terobati, ayo ngaku! pernah merasa bosen pake seragam smp kan!. Seperti kata santi anak smp tiga Alengkadiraja “Pas habis ujian malu banget deh gue pake putih-biru, serasa masih bocah banget. Kalo gue lihat yang pake kostum putih-abu-abu, wah ngiler abis. Ngasa minder sih kalo dibilang anak smp. Rasanya pingin cepet-cepet jadi anak smu. Makanya gue ngasa bete waktu-waktu nunggu pengumuman sampe nunggu ijazah. Alhamdulillah Kini masa smu sudah didepan mata. Horeee…sekarang aku jadi anak smu.
Aduh senangnya hati ini, kostum keseharian udah berganti putih-abu-abu. Nampak lebih anggun, lebih manco, lebih gaul, pokoke lebih hebring banget.

Gamma ucapin mat berbahagia deh atas kenaikan jenjang studi. Yang pasti anak smu kudu lebih dalam segala hal dabanding anak smp or sd. Pemikiran tidak kekanak-kanakan lagi, lebih mandiri dalam banyak hal, lebih bijak dalam menghadapi permasalahan. Awas sobat penyakit kesombongan akan mulai menyerang. Saat melihat adik-adik yang masih pake seragam putih-buru atau pun putih-merah. Siapapun kita sekarang ini, dulunya juga seperti adik-adik tersebut.

Yang penting Ilmunya

Mungkin sobat pernah ngebayangin, Kalo sekolah nanti mo masuk sekolah yang gedungnya megah, biar keren gitu’ n nggak malu nunjukin ama temen-temen. Ngebayang masuk sekolah negeri biar kelihatan anak pinter. Atau ngabayang sekolah yang punya nama besar en ternama dimana-mana, temen-temennya anak orang gedean, anak pejabat, sukur-sukur bareng ama artis. Mungkin ngebayang sekolah di kota besar paling nggak lokasinya ada di tengah kota. Biar deket ama mol, kalo bete dikelas gampang nongkrongnya. Apalagi deket ama gedung bioskop, kalo hari sabtu bisa ngeceng dulu, kalo kebetulan filemnya oke punya bisa masuk duluan en bisa duduk paling depan. Namun keyataanya or ternyata oh ternyata…yang sobat bayangin nggak jadi kenyataan. Entah karena gak cukup nilainya, atau kurang duitnya. Atau orang tua nggak setuju.

Akhirnya dapet sekolah yang gedungnya biasa-biasa saja. En masuk sekolah di luar negeri alias swasta. Temen-temennya kebanyakan dari kalangan biasa saja. Sekolah di wilayah jauh dari perkotaan, boro-boro ada mol en gedung filem. Yang ada hamparan sawah en naiknya mobil odong-odong.

Jika demikian, apakah sobat menjadi males sekolah? jadi minder diri en malu ama temen-temen yang sekolah di negeri? atau mau marah ama orang tau karena nggak cukup duit? Atau pilih nggak sekolah terus ngapain!, ya kawin aja deh!

Sobat, nggak ada gunanya gara-gara sekolah ditempat yang nggak cocok ama keinginan, ngebuat kita males, marah, minder atau yang lainnya. Sobat, emang ada yang menjamin kalo sekolah dinegeri, ditempat yang keren akan membuat diri jadi hebat en sukses, nggak ada kan! Sekolah juga’ bukan tuk sombong-sombongan atau keren-kerenan, kita sekolah untuk cari ilmu, coy. Ilmu itu mutiara dimanapun tempat belajarnya tetap akan memancarkan cahaya keilmuannya. Apa sobat kira kalo sekolah ditempat terpencil dengan gedung yang sederhana, ilmunya nggak mau datang. Justeru tidak sedikit orang yang sukses berasal sekolah-sekolah kampung yang sederhana. Mengapa demikian? Karena mereka lebih bersungguh-sungguh dalam mencari ilmu. Kesungguhan itu bukan terlihat dari besarnya nilai tes. Tapi dari semangat dan perjuangannya. Walaupun otak kita pas-pasan, nilai sedang-sedang saja, namun kejujuran dalam mencari ilmu diutamakan. Baik jujur dalam ujian walaupun banyak kesempatan untuk mencontek maupun yang lainnya. Mereka paham sekolah bukan mengejar simbul angka yang besar tapi banyaknya ilmu yang diserap. Sobat udah otomatis kalo kita paham en banyak ilmu yang diserap tentu nilai akan mengikuti.

Sobat, Allah sangat menghargai proses. Sobat yang mencari ilmu (sekolah) dengan berjalan kaki karena nggak ada ongkos naik kendaraan, ato emang rumahnya jauh en terpencil. Demi niat en semangat pingin pinter mereka bela-belain bercapek ria berangkat sekolah. Itu akan memiliki arti en pahala yang besar dihadapan Allah. Asalkan semua sobat lakuin dengan ikhlas dan senang hati. Sobat tidak sedikit orang sukses dari keluarga miskin. Jangankan tuk uang jajan, bayar spp kadang nunggak berbulan-bulan. Jika sobat punya kondisi seperti ini nggak perlu malu hati. Inilah kehendak Allah. Biar orang tua kita dipanggil berkali-kali oleh kepala sekaolah, tunjukan pada mereka. Bahwa kemiskinan tidak membuat kita bodoh, terbelakan or tulalit. Kemiskinan harus bisa sobat jadikan cambuk tuk berprestasi. Walaupun kita miskin harta namun kita tidak miskin ilmu. Begitu sobat, mantep kan…!

Jadi meinder itu godaan setan, minder adalah tantangan yang harus dihilangkan. Ibarat tali yang ngiket kita perlu kita lepaskan agar tidak mebelenggu lagi. Allah menurukan ilmu kepada hamba-Nya tidak membeda-bedakan antara sekolah bergedung megah ato sekolah yang berlantai tanah, antara sekolah yang ditengah kota ato sekolah di tengah hutan, antara anak orang kaya ato anak orang miskin. Jadi dimanapun tempat belajarnya, yang penting ilmunya.

Banyak Ilmu makin banyak amal.

Sobat, ada hal yang nggak boleh dilupain. Kalo Allah itu sangat memuliakan orang yang beriman dan orang yang berilmu beberapa derajat. Seperti yang difirmankan Allah dalam Alqur’an;

“ Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat, (QS. Al-Mujadillah:11).

Sobat, ilmu dan amal harus seiring sejalan. Iman tanpa ilmu ibarat pohon yang rindang sedikit buahnya, tapi ilmu tanpa iman ibarat berjalan tanpa tujuan. Sejatinya semakin bertambah ilmu mestinya dibarengi semakin bertambah iman. Tapi kalo kita amati, makin bertambah kelas or makin bertambah jenjang pendidikan kok malah makin amburadul alias kaco beliau. Dulu niiih, waktu masih smp kalem, rajin ngaji, rajin belajar juga rajin Bantu-bantu ortu. Eeh.. setelah sma makin tambah rajin, tapi rajin sebaliknya; makin rajin nggak ngaji, rajin nggak belajar, rajin nggak bantu ortu en makin rajin keluar rumah entah acara ini acara itu. waduh, kalo begitu bukannya ditinggikan derajat oleh Allah malah dijatuhkan derajat dong!.

Yo’ sobat, kita benahi diri kita seiring dengan bertambahnya jenjang pendidikan ato bertambahnya kelas. tuk makin beriman ama Allah yang diawalai dengan meluruskan niat kita sekolah tiada lain tu’ nyari ilmu. Kita mesti malu ama masa lalu kita. Jangan sampe masa-masa lalu kita yang kurang deket ama Allah masih kita pertahankan sampe sekarang. kita perlu malu ama sobat yang jenjang pendidikan masih dibawah kita, tapi amal ibadahnya ngalahin kita. Lebih-lebih kita perlu malu ama Allah. telah banyak nikmat yang diberikan ama kita; nikmat naik kelas, nikmat kelulusan, nikmat sehat de el el. Namun masih sedikit waktu yang kita luangkan tuk ibadah kepada-Nya. Andai kita menyadari en memahami, kalo hidup dan mati kita, sehat dan sakit kita, semua yang terjadi, hirupan nafas kita, semua-mua tidak bisa lepas campur tangan Allah. emang Allahlah yang menjadikan dan menentukan langkah hidup kita. boleh kira ngrencanain sesuatu tuk memacu langkag en semangat, tapi mesti dibarengin dengan kepasrahan ama yang maha Penentu yaitu Allah subhanallahu wataala.

Sobat, nggak perlu bangga kita sekolah ditempat megah kalo ibadah kita jadi ogah. Nggak perlu bangga kita nilai tinggi kalo membuat kita tinggi hati, nggak perlu bangga kita jadi anak orang kaya kalo kita tidak berbagi antar sesame en nggak ada banyak artinya dihadapan Allah kita naik kelas en lulus ujian kalo nggak membuat kita makin deket sama Allah. yo’ kita syukuri pemberian apa-apa yang Allah berikan pada kita dengan wujud makin banyak beribdah pada-Nya. Yakinlah bahwa Allah akan menambah nikmat berlipat-lipat bagi kita yang mau menyukuri pemberiannya en menerimanya dengan iklas hati.(Athaya)

5 Tanggapan so far »

  1. 1

    doni said,

    Terus cari ilmu sebanyak-banyaknya lalu amalkan

  2. 2

    Linta Lissipa said,

    aduh senangnya . . . . aku jadi pengen balik ke sma lagi ….

  3. 3

    Noor said,

    Ditunggu ya…edisi yang baru yang lebih asik, funky dan syar’i tentunya.

  4. 4

    indah said,

    indah ucapkan selamat kepada bu atin yang telah sukses menjalani ujiannya yach!
    oh ya indah banyak sekali komentar ttg gamma
    pertama komentarnya yang baik baik aja kok jangan takut tapi alangkah baiknya gamma tentang profile kampus yang bagus kualitasnya (kalau bisa)sebab indah lagi bingung mau cari kampus yang baik untuk pilih

  5. 5

    orlie 12-ipa said,

    indah mo kuliah yaaa…

    kagak bilang2 ke ana..

    puasa liburnya dikit banget lgi..

    ujian lagi..

    jadi manusia kok mengeluh truss yaa..

    teh linta dapaet salam dari teh lulu

    ngerti kan????


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: